Upaya untuk menyensor pesan yang diposting ke Weibo belum dicegah dari penyebaran rumor palsu.

MATARAMnews – Situs microblogging paling populer China telah mengatakan, mereka mengharapkan 60% dari pemegang rekening untuk mendaftar rincian yang akurat tentang diri mereka sendiri dengan batas waktu yang dipaksakan negara.

Layanan Sina Corp Weibo yang sering dibandingkan dengan Twitter, diperkirakan memiliki 260 juta pengguna. Pemerintah daerah Beijing menuntut agar operator yang berbasis di kota harus memperoleh informasi dari 16 Maret.

Langkah itu diperintahkan untuk mencegah “penyebaran berbahaya” rumor palsu.

Pengguna telah diberitahu untuk memberikan nama dan nomor telepon selular yang kemudian harus diverifikasi. Mereka yang menolak akan dilarang posting pesan dan akan terbatas pada membaca entri lain.

Contoh cerita palsu baru termasuk laporan bahwa pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, telah dibunuh selama tinggal di kedutaan negara itu di Beijing, dan klaim bahwa orang telah mengambil jarum suntik yang mengandung HIV terinfeksi darah ke Beijing untuk digunakan dalam serangan.

“Anggota Parlemen”

Pembaruan Sina bertepatan dengan studi yang menyoroti bagaimana sensor Cina telah menghapus pesan kontroversial dari layanan tersebut.

Para peneliti di Carnegie Mellon University di Pittsburgh mengatakan bahwa entri membahas protes politik, Falun Gong dilarang gerakan dan pornografi adalah di antara topik yang ditargetkan oleh kedua pemeriksaan otomatis dan sensor manusia.

Sebuah studi terpisah oleh BBC Monitoring menyarankan bahwa pihak berwenang Cina ingin menggunakan Weibo untuk “menjaga stabilitas sosial” daripada merusak platform.

Ini mencatat bahwa 141 deputi untuk Kongres Nasional Rakyat (NPC) dan 183 anggota Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China (CPPCC) telah mendaftar ke layanan – sebuah langkah yang menarik banyak perhatian di media lokal.

Meskipun masih menyumbang kurang dari 10% dari deputi yang terlibat dalam parlemen negara itu dan badan penasehat atas politik, aksinya telah terbukti populer.

Sebuah jajak pendapat yang dikutip oleh Kantor China News Service (CNS) menyatakan bahwa lebih dari 70% dari masyarakat Cina menganggap bahwa ekspresi online “akan menjadi jalan baru untuk perkembangan demokrasi China”, dan hampir 60% berpendapat bahwa “itu bisa membantu menarik pemerintah lebih dekat dengan rakyat “.

‘Demokrat Pelatihan’

SSP juga melaporkan bagaimana Cai Qi, seorang wakil dari Zhejiang dengan lebih dari satu juta pengikut, telah meminta saran tentang apa yang harus mendiskusikan di parlemen. Artikel itu mengatakan ia kemudian berdasarkan pada usulan yang diterimanya 12.000 balasan.

Popular China Central Television (CCTV) host dan Yonguan anggota CPPCC Cui mengatakan bulan lalu, “Jika beberapa ribu orang berkomunikasi dengan orang-orang biasa dan netizens setiap hari, mereka mungkin tidak lagi memiliki begitu banyak ketidakpuasan di dalam hati mereka.”

Namun, Guangzhhou berbasis Metropolis koran harian Southern diterbitkan sebuah komentar awal bulan ini mengatakan bahwa kenaikan Weibo tak bisa menggantikan asli “reformasi sistemik”.

Dikatakan layanan yang diberikan “pelatihan demokrasi yang baik” untuk umum, tetapi menambahkan bahwa ada risiko pergolakan sosial selama reformasi lebih dalam tetap tanpa batas waktu tertunda.





Unduh versi Android situs berita Mataram News DISINI !