Menu
Rabu, 13 Desember 2017 | 11:30:29 am

TGB Ajak Mahasiswa Terus Alirkan Energi Perubahan

Gubernur TGB saat menyampaikan materi "Membangun Karakter Leadership Qur'ani" pada Kegiatan yang bertajuk IAIN Bersholawat dan Seminar Nasional di hadapan ratusan mahasiswa dan rektor di Kampus Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Pontianak, Sabtu (17/11/2017). Gubernur TGB saat menyampaikan materi "Membangun Karakter Leadership Qur'ani" pada Kegiatan yang bertajuk IAIN Bersholawat dan Seminar Nasional di hadapan ratusan mahasiswa dan rektor di Kampus Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Pontianak, Sabtu (17/11/2017).

PONTIANAK - Gubernur NTB, Dr TGH M Zainul Majdi mengajak Mahasiswa dan seluruh anak bangsa yang menempuh pendidikan di jalur lembaga pendidikan agama mulai dari pondok pesantren hingga pendidikan tinggi Islam termasuk IAIN untuk banyak bersyukur dan percaya diri.

"Kita tidak akan bisa mengalirkan energi perubahan kalau tidak memiliki kepercayaan diri," tegas Gubernur NTB yang lebih kenal sebagai Tuan Guru Bajang (TGB) itu.

Sebab, kata TGB, bekal ilmu pendidikan agama tersebut sudah lebih dari cukup sebagai modal untuk mengabdikan diri kepada masyarakat dan bangsa. "Modal pendidikan di IAIN ini sudah lebih dari cukup untuk menjadi apa saja, termasuk untuk menjadi pemimpin bangsa ini di masa depan," ungkapnya.


Hanya saja menurut TGB, masih banyak mahasiswa yang menimba ilmu di lembaga tersebut tidak memiliki kepercayaan diri. Padahal apa yang ditanamkan pada lembaga ini sudah mencakup keseluruhan ilmu untuk menjadi pemimpin. Hal ini juga pernah terjadi pada diri TGB, ketika mencalonkan diri sebagai Gubernur tahun 2008 lalu. Dimana saat itu, banyak masyarakat dan tokoh tokoh yang meragukan keilmuannya untuk menjadi seorang gubernur. Namun, melalui pendekatan kepada masyarakat serta terus belajar, keraguan tersebutpun hilang bersama Keberhasilan-keberhasilan yang dicapainya.

Gubernur alumni Kairo tersebut menegaskan hal itu saat menyampaikan materi "Membangun Karakter Leadership Qur'ani" pada Kegiatan yang bertajuk IAIN Bersholawat dan Seminar Nasional di hadapan ratusan mahasiswa dan rektor di Kampus Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Pontianak, Sabtu (17/11/2017).

Saat itu Gubernur TGB sempat menceritakan tentang latar belakang pendidikannya yang telah ditempuh, mulai dari paling rendah, Madrasah dan Pondok pesantren hingga program doktor di Kairo Mesir. Semuanya pada jalur dan jenjang pendidikan Islam, terangnya. Namun ketika mencalonkan diri sebagai kandidat gubernur NTB pada tahun 2008, era dimana pertama kali seorang Kepala Daerah dipilih secara langsung oleh rakyat, TGB merasakan banyak pihak yang meragukan kemampuannya yang lulusan pesantren. Bahkan tidak sedikit yang underestimate. Bahkan keraguan itu tidak saja datang dari luar tetapi juga dari para alumni pendidikan agama. Terlebih kandidat yang dihadapi pada waktu itu adalah para tokoh yang sebelumnya telah menjadi Gubernur, tutur TGB.

Hal itu menunjukkan, masih adanya rasa kurang optimis atau kurang percaya diri (kurang PD), yang bila dibiarkan akan menghambat kemajuan bangsa.

Gubernur Ahli Tafsir itu juga mengajak para pemuda Pontianak untuk meneguhkan komitmen kebangsaan, yaitu dengan menjaga dan menjalankan nilai-nilai kebaikan dalam Pancasila, sebagaimana yang dilakukan oleh para pendiri bangsa. Termasuk menghayati setiap butir Pancasila tersebut sebagai modal berharga membangun bangsa. Mahasiswa atau pemuda, lanjut TGB harus memahami bagaimana para pendiri bangsa ini menuangkan konsep pancasila itu dengan rapi dan sistematis. Misalnya, para pendiri bangsa ini meletakkan konsep spiritual pada sila pertama, yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa. Lalu kemudian dalam pembukaan UUD 1945 terdapat konsep spiritual yang berbunyi "Atas berkat Rahmat Allah yang Maha Kuasa" sebagai konsep yang lahir dari tokoh tokoh yang memiliki Ubudiyah tinggi.

"Ini sejalan dengan misi kita di dunia saat Allah menciptakan kita, yaitu tidaklah Allah menciptakan manusia kecuali hanya beribadah kepada-Nya," tegas TGB.

Selain misi untuk beribadah kepada Allah, TGB mengingatkan pemuda untuk tidak lupa pada misi kedua. Yakni membangun bumi Allah ini dengan pembangunan fisik yang mempunyai nilai kebaikan. Kalau konsep ini terus diperjuangkan oleh pemuda, maka apa yang dilakukan tersebut merupakan bagian dari membangun agama.

TBG menutup orasinya tersebut dengan menyampaikan misi ketiga bagi seorang manusia saat Allah menciptakannya. Yaitu manusia diutus sebagai Khalifah di muka bumi yang bertugas membangun bumi Allah ini dengan nilai-nilai kebaikan.

(mn-07/r3)

^ KEMBALI KE ATAS