Menu
Selasa, 24 April 2018 | 8:55:30 pm

IJTI NTB Dorong Langkah Advokasi Atas Tindakan Intimidasi Wartawan

IJTI NTB Dorong Langkah Advokasi Atas Tindakan Intimidasi Wartawan

MATARAM - Perlakuan tidak menyenangkan dan dugaan intimidasi yang dilakukan oknum pejabat Pemkot Mataram terhadap wartawan Suara NTB Muhammad Kasim (Cem) saat melakukan kegiatan peliputan di lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Mataram Rabu (4/4/2018) menambah deretan panjang sikap arogansi oknum pejabat terhadap Jurnalis di NTB.

Atas kejadian tersebut IJTI NTB mendukung segala langkah yang akan ditempuh oleh korban dan AJI Mataram untuk melakukan langkah advokasi dan upaya hukum lainnya.

"Kita menyayangkan di era transparansi dan keterbukaan saat ini masih saja ada  oknum pejabat yang bermental seperti itu, dia mungkin lupa bahwa dia mengemban amanat rakyat, dan wartawan itu adalah mitra untuk menyampaikan informasi ke  publik," ujar Riadis Sulhi Ketua IJTI NTB di Mataram.

"Tindakan intimidasi dan arogansi itu merupakan warisan feodal yang harus dilawan, tidak boleh ditunjukkan apalagi oleh pejabat yang seharusnya bisa menjadi contoh yang baik bagi masyarakat", lanjutnya.

Menyikapi hal tersebut IJTI NTB  mendesak ada tindakan nyata untuk menyelesaikan dugaan intimidasi tersebut, misalnya kedua belah pihak harus duduk bersama dengan hearing atau mediasi yang berimbang, jika tidak menemui kata sepakat maka langkah advokasi harus ditempuh untuk memberikan efek jera.

"Silahkan kedua belah pihak duduk bersama dengan i'tikad baik untuk menyelesaikan masalah, jika buntu maka langkah advokasi harus ditempuh, karena kegiatan jurnalistik untuk mendapatkan informasi publik itu dilindungi undang undang, disisi lain tindakan arogansi dalam bentuk apapun harus dilawan, itu harus,"  pungkasnya.

Seperti yang dilansir AJI Mataram Rabu siang, kasus yang menimpa Muhammad Kasim terjadi sekitar Pukul 10.25 Wita saat Muhammad Kasim menemui Kabag Infrastruktur dan Kerjasama Setda Kota Mataram, M. Nazarudin Fikri. Anggota AJI Mataram ini ingin mengkonfirmasi soal rendahnya serapan realisasi fisik dan keuangan Pemkot Mataram triwulan pertama. 

Muhammad Kasim mengkonfrontir data Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP), namun reaksi pelaku mulai tidak ramah. "Anda dapat data dari mana itu?," sergah pelaku. "Saya dapat dari data dari web monev LKPP," jawab Cem, sapaan Muhammad Kasim. "Silahkan saja pakai (Data LKPP), saya no comment," timpal Nazarudin dengan nada kasar.

Mendengar jawaban itu, Cem memilih tidak melanjutkan pertanyaan dan  mengakhiri wawancara. Sekitar lima menit kemudian Cem berkumpul dengan jurnalis lainnya Ali Ma'sum Radar Lombok dan Azizam TVRI NTB. 

Rupanya peristiwa berlanjut. Pelaku yang keluar dari ruang rapat, tiba tiba memanggil Cem dengan nada tinggi. 

"Saya kaget, tiba tiba ada yang teriak "sini". Awalnya saya ndak ngeh. Saya baru sadar waktu si pelaku ini sudah berhadap hadapan muka dengan Cem. Tangan bapak itu udah ngacung, seperti mau mukul," tutur Ali. 

Cem memberi isyarat agar Ali dan Azizam merekam kejadian itu. Cecok tak terelakkan. Bahkan pelaku melontarkan kata kata kasar. "Kamu wartawan bodoh, kamu wartawan banci". Cem menimpali dengan melontarkan kalimat sama, "Kamu itu pejabat bodoh, pejabat banci," ucap Cem. Cekcok meredam setelah keduanya sama sama menjauh dan dilerai oleh Kabag Humas Setda Kota Mataram Lalu Mashun.

(mn-07)

^ KEMBALI KE ATAS

Top News